Please wait...



Blog

CLASSIC LIST

knee-pain-hero-1200x463.jpg

Pada pembahasan sebelumnya tentang “Nyeri lutut? Awas Pengapuran Sendi” kita sudah membahas tentang apa itu osteoarthritis, siapa yang berisiko mengalami dan bagaimana penanganannya mulai dari konsumsi anti nteri dan nutrisi tulang sampai dengan Tindakan operasi ganti sendi.

Lalu Kapan Operasi itu perlu dilakukan?

Osteoarthritis (pengapuran sendi) merupakan suatu keadaan dimana terjadi penipisan tulang rawan atau sendi (aus atau rusak). Pada proses penuaan, seseorang akan mengalami pengapuran pada sendi yang merupakan proses alami tubuh. Umumnya pada usia 50 keatas mulai beresiko terjadi pengapuran sendi. Namun yang harus diwaspadai proses ini juga bisa terjadi lebih cepat.

Tanda awal rasa sakit umumnya terjadi pada saat melakukan gerakan bangkit dari posisi duduk ke posisi berdiri, juga saat sedang berjalan menuruni anak tangga. Berkurang atau hilangnya cairan sendi dapat mengakibatkan fungsi lutut berkurang, lutut menjadi kaku terutama pada pagi hari.

Gangguan nyeri pada lutut ini bila dibiarkan dalam jangka waktu yang lama akan berbahaya. Sebab lutut berfungsi sebagai penyangga dan penahan bobot tubuh. Bila lutut mulai goyah, maka akan berdampak pada aktivitas sehari-hari.

Walaupun nyeri dapat ditangani dengan baik menggunakan obat, fisioterapi dan perubahan gaya hidup. Namun bila nyeri tidak mereda dan semakin menambah keluhan, maka dokter orthopedi akan menyarankan untuk melakukan tindakan bedah dengan penggantian sendi (arthroplasty).

Operasi yang di lakukan adalah mengganti sendi yang rusak dengan sendi baru yang terbuat dari campuran logam yang ringan namun kuat. Dengan pergantian sendi, nyeri yang dirasakan dapat berkurang drastis,dan pasien bisa kembali menjalankan aktivitas sehari-hari tanpa gangguan.

Sebaiknya Jangan Tunda Operasi, Mengapa?

Jika dokter sudah menyarankan untuk menjalani operasi sebaiknya jangan ditunda. Sebab menunda operasi dapat menurunkan kualitas hidup pasien. Beberapa faktor kerugian saat menunda operasi antara lain:

  • Kesulitan Jongkok
    Bila pasien mempunyai hobi berkebun atau aktivitas lain membutuhkan lutut yang menekuk, nyeri pada sendi akan menghambat aktivitas saat menekuk lutut. Selain itu lutut juga akan terasa nyeri saat akan berdiri.
  • Kesulitan Berjalanan
    Lutut merupakan tumpuan tubuh saat berjalan atau melakukan mobilitas. Nyeri akan terasa parah bila lutut terlalu lama menahan berat beban tubuh.
  • Mudah Jatuh
    Nyeri lutut turut mempengaruhi kekuatan kaki untuk menopang. Bila rasa nyeri mulai menjalar, pasien sebaiknya mulai menggunakan alat bantu jalan seperti tongkat. Agar beban tubuh tidak terlalu bertumpu pada lutut.

Apa Saja Jenis Operasi Penggantian Sendi Lutut?

Ada 3 jenis operasi yang dilakukan untuk keluhan pada sendi lutut. Dokter orthopedi akan melakukan penilaian terhadap kemampuan gerak, stabilitas dan kekuatan lutut menggunakan X-Ray untuk melihat kerusakan pada lutut. Selanjutnya dokter akan menentukan Tindakan operasi sesuai dengan kondisi pasien, yaitu :

  1. Operasi Ganti Sendi Lutut Total (TKR)
    Operasi lutut ini akan mengganti seluruh bagian sendi lutut. Dokter orthopedi akan mengganti sendi dengan sendi palsu yang terbuat dari logam.
  2. Operasi Ganti Sendi Lutut Parsial (Partial Knee Replacement)
    Operasi ini dilakukan hanya untuk mengganti bagian tulang dan sendi yang mengalami gangguan. Namun tidak menutup kemungkinan dilakukan operasi ulang bila terjadi peradangan.
  3. Operasi Ganti Sendi Lutut Bilateral (TKR Bilateral)
    Bila pasien mengalami peradangan di kedua lututnya, maka prosedur operasi ini dilakukan untuk mengganti kedua lutut diwaktu yang bersamaan.

Berapa lama waktu pemulihan pasca Operasi?

Rata-rata setelah menjalani operasi, pasien diperbolehkan pulang setelah 3-7 hari perawatan dirumah sakit. Tergantung pada usia, berat badan, tingkat aktivitas fisik, ukuran dan bentuk lutut, serta kesehatan pasien secara menyeluruh.

Selama beberapa minggu pasien perlu menggunakan alat bantu berjalan, seperti kruk atau tongkat. Umumnya pasca operasi pasien menunjukan masa pemulihan yang baik, rasa sakit mulai berkurang dan dapat bergerak lebih aktif dari sebelumnya. Namun untuk melakukan aktifitas berat seperti berolahraga sebaiknya berkonsultasi terlebih dulu pada dokter.

Keuntungan operasi penggantian sendi akan memungkinkan pasien untuk dapat beraktivitas dengan normal. Seperti tidak lagi ada rasa nyeri saat menaiki tangga, tidak perlu mengkonsumsi obat-obatan penghilang nyeri dan meningkatkan kualitas tidur.

RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya telah berpengalaman menangani penggantian sendi lutut selama 11 Tahun. Dalam pelaksanaanya, operasi dilakukan dengan metode One Block Cutting System yang memiliki kelebihan dalam kecepatan dan keamanan, serta ditunjang oleh dokter orthopedi yang telah berpengalaman. Sehingga penderita pasien dapat bergerak lebih leluasa pasca operasi.

 

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118

 


osteoartritis.jpg

Osteoarthritis adalah peradangan kronis pada sendi akibat kerusakan pada tulang rawan. Osteoarthritis adalah jenis arthritis (peradangan sendi) yang paling sering terjadi. Kondisi ini menyebabkan sendi-sendi terasa sakit, kaku, dan bengkak.

Penyakit ini bisa menyerang semua sendi, namun sendi di jari tangan, lutut, pinggul, dan tulang punggung, adalah sendi-sendi yang paling sering terkena. Gejala yang timbul saat mengalami osteoarthritis akan berkembang secara perlahan.

Pengobatan untuk osteoarthritis ditujukan untuk meminimalisir rasa nyeri serta untuk membantu penderitanya bisa beraktivitas dan bergerak dengan normal.

Penyebab dan Faktor Risiko Osteoarthritis

Osteoarthitis disebabkan oleh kerusakan pada tulang rawan dan sendi. Kerusakan ini berkembang seiring dengan berjalannya waktu. Kondisi ini dimulai saat tulang rawan yang merupakan bantalan pelindung tulang mengalami kerusakan.

Kerusakan ini kemudian menyebabkan terjadinya gesekan langsung antar tulang. Gesekan ini lama kelamaan akan merusak dan menyebabkan peradangan pada sendi. Pertambahan usia adalah salah satu faktor utama terjadinya kondisi ini.

Selain itu, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko terjadinya osteoarthritis, antara lain:

  • Berjenis kelamin wanita, terutama yang sudah menopause
  • Mengalami obesitas
  • Mengalami cedera pada sendi atau pernah menjalani operasi pada tulang dan sendi
  • Melakukan pekerjaan atau aktivitas fisik yang menyebabkan sendi tertekan secara terus-menerus, misalnya terlalu sering mengenakan sepatu hak tinggi
  • Memiliki riwayat osteoarthritis di keluarga
  • Menderita penyakit tertentu, seperti rheumatoid arthritis dan hemokromatosis
  • Mengalami kelainan bawaan atau cacat pada tulang rawan atau sendi

Gejala Osteoarthritis

Pada tahap awal, penderita osteoarthritis akan merasakan rasa sakit atau nyeri sendi dan kaku pada sendi. Gejala yang ditimbulkan akan berkembang secara perlahan dan menjadi semakin parah seiring waktu. Hal ini akan membuat penderita kesulitan menjalani aktivitas sehari-hari.

Selain rasa sakit dan kaku, beberapa gejala lain yang bisa terjadi adalah:

  • Pembengkakan pada sendi
  • Munculnya suara gesekan pada sendi ketika digerakkan
  • Melemahnya otot dan berkurangnya massa otot
  • Munculnya taji atau tulang tambahan
  • Munculnya benjolan pada sendi yang ada di jari tangan
  • Membengkoknya jari tangan

Kapan harus ke dokter

Periksakan diri ke dokter jika mengalami gejala-gejala yang disebutkan di atas, terutama jika keluhan semakin menggangu aktivitas.

Penderita osteoarthritis perlu melakukan kontrol rutin ke dokter. Pemeriksaan rutin ini bertujuan untuk memantau kondisi, kemajuan terapi, serta mencegah komplikasi.

Diagnosis Osteoarthritis

Dokter akan melakukan tanya jawab seputar keluhan dan riwayat kesehatan pasien. Setelah itu, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh, termasuk melakukan pemeriksaan pada sendi yang terasa nyeri dan mengidentifikasi apakah terjadi pembengkakan serta keterbatasan gerakan sendi.

Untuk memastikan diagnosis, dokter akan meminta pasien untuk melakukan pemeriksaan penunjang, seperti:

  • Pemindaian dengan Rontgen dan MRI, untuk melihat kondisi tulang dan mendeteksi peradangan pada tulang dan sendi
  • Tes darah, untuk mendeteksi infeksi atau penyebab lain dari peradangan sendi, seperti rheumatoid arthritis
  • Analisis cairan sendi, untuk mengetahui apakah terjadi peradangan atau infeksi pada sendi

Pengobatan Osteoarthritis

Pengobatan osteoarthritis bertujuan untuk meredakan keluhan dan gejala agar penderitanya bisa tetap beraktivitas secara normal.

Untuk meredakan rasa nyeri dan peradangan dokter akan memberikan obat-obatan, seperti:

Selain dengan memberikan obat-obatan di atas, osteoarthritis juga bisa ditangani dengan fisioterapi dan operasi. Berikut penjelasannya:

  • Fisioterapi
    Penderita osteoarthritis dapat menjalani fisioterapi untuk memperkuat otot-otot di sekitar persendian. Cara ini juga bisa meningkatkan fleksibilitas sendi dan otot, serta mengurangi rasa sakit.
  • Operasi
    Meski jarang dilakukan, operasi bisa dilakukan untuk memperbaiki atau mengganti sendi yang rusak agar penderita bisa lebih mudah bergerak. Contohnya adalah total hip replacement pada osteoarthritis panggul dan total knee replacement pada osteoarthritis lutut.

Selain pengobatan yang dilakukan di dokter, penderita osteoarthritis disarankan untuk menerapkan pola hidup sehat, seperti:

  • Rutin berolahraga
    Olahraga yang dilakukan secara teratur dapat meningkatkan daya tahan tubuh dan memperkuat otot-otot di sekitar persendian, sehingga membuat persendian stabil. Olahraga yang bisa dilakukan antara lain berjalan, bersepeda, berenang, yoga, dan tai chi.
  • Menurunkan berat badan
    Penderita osteoarthritis yang memiliki berat badan berlebihan disarankan untuk menurunkan berat badan. Hal ini bertujuan untuk mengurangi tekanan pada sendi dan bisa mengurangi rasa sakit.

Komplikasi Osteoarthritis

Osteoarthritis yang tidak mendapatkan penanganan dapat menyebabkan nyeri dan rasa tidak nyaman. Kondisi ini dapat menyebabkan pendeitanya mengalami beberapa komplikasi, seperti:

  • Gangguan tidur.
  • Gangguan kecemasan.
  • Depresi.
  • Osteonecrosis atau avascular necrosis (kematian jaringan tulang).
  • Infeksi pada sendi.
  • Saraf terjepit di tulang belakang.

Pencegahan Osteoarthritis

Osteoarthritis tidak dapat dicegah. Namun, Anda dapat menurunkan risiko penyakit ini dengan beberapa langkah di bawah ini:

  • Menjaga berat badan ideal
  • Selalu aktif, rajin bergerak, dan berolahraga
  • Menjaga postur tubuh saat duduk atau berdiri
  • Melakukan peregangan otot secara rutin
  • Beristirahat dengan cukup dan teratur

Copyright by Surabaya Orthopedi 2021

WhatsApp Live Chat