Please wait...



Blog

CLASSIC LIST

TULANG-SEHAT-BUAH-HATI-KUAT.jpg

Masa anak-anak memiliki peranan penting dalam pertumbuhan dan kepadatan tulang. Pada periode ini ukuran dan kekuatan tulang meningkat signifikan. Saat usia sudah mencapai 20 tahun, pergantian tulang akan cenderung berhenti atau melambat.

Tulang sehat sangat penting untuk proses tumbuh kembang buah hati. Dengan tulang yang kuat anak bisa melakukan aktivitas apapun yang ia sukai. Membentuk  tulang sehat sejak dini mampu mencegah kerapuhan atau gangguan tulang di kemudian hari.

Tips Membentuk Tulang Sehat Bagi Buah Hati

Menjaga Kesehatan tulang buah hati sangat baik untuk mendukung proses tumbuh kembangnya. Agar tulang buah hati sehat, yuk bunda ikuti beberapa tips berikut ini:

  1. Konsumsi Makanan Tinggi Kalsium
    Kalsium merupakan salah satu nutrisi penting yang dibutuhkan oleh tubuh mulai anak-anak hingga dewasa. Selain bermanfaat untuk mencegah pengeroposan tulang, kalsium juga dibutuhkan tubuh untuk menunjang fungsi saraf dan membantu kontraksi otot-otot. Bunda dapat mengolah sumber kalisum seperti bayam, kacang kedelai, ikan salmon, sarden dan susu sebagai menu sehari-hari buah hati.
  2. Batasi Minuman Manis
    Mengkonsumsi minuman manis yang mengandung pemanis buatan atau gula dalam jumlah besar meningkatkan berbagai resiko bagi Kesehatan tubuh, salah satu dampaknya adalah mengganggu penyerapan kalsium. Tubuh yang kekurangan kalisum menyebabkan tulang mudah keropos. Bunda sebaiknya memenuhi asupan buah hati dengan konsumsi jus buah dan air putih. Selain segar dan menyehatkan, juga banyak mengandung banyak nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh.
  3. Ajak Buah Hati Berjemur
    Vitamin D merupakan salah satu zat pembentuk tulang. Peran utama vitamin D dalam tubuh adalah membantu penyerapan kalsium dan fosfor ke dalam tulang. Kekurangan vitamin D menyebabkan tulang menjadi rapuh, sehingga rawan terkena osteoporosis Ketika dewasa. Bunda jangan ragu untuk rajin mengajak buah hati berjemur. Sinar matahari tidak hanya bermanfaat untuk menguatkan tulang, namun juga dapat meningkatkan sistem imun tubuh. Cukup berjemur selama 10 – 15 menit antara pukul 06.00 sampai dengan 08.00. Sinar matahari kuat untuk menembus pakaian. Pastikan seluruh tubuh mendapat paparan sinar matahari untuk merangsang pembentukan Vitamin D.
  4. Banyak Aktivitas Fisik
    Selain mengkonsumsi makanan sehat, ajak buah hati dengan melakukan aktivitas fisik ya bunda. Aktivitas ini sangat bermanfaat untuk pemadatan tulang. Bunda dapat mengajak buah hati bermain 4L yaitu lari, lonjat, lompat dan lempar. Aktivitas ini dapat dilakukan selama 60 menit sehari. Tapi pastikan tempat bermain aman ya Bunda. Agar buah hati terhindar dari cedera.

Pastikan bunda selalu mengukur tinggi dan berat badan buah hati ya. Untuk memastikan pertumbuhan dan Kesehatan tulangnya baik. Bila buah hati terlihat lebih pendek dari teman sebayanya, jangan ragu untuk konsultasi ke dokter untuk memeriksakan kondisi tumbuh kembangnya.

 

Dr. Anggita Dewi, Sp.OT
Jadwal Praktik
Senin – Jumat : 10.00 – 14.00
Sabtu : 14.00 – 19.00
Minggu : 11.00 – 14.00

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118

http://p2ptm.kemkes.go.id/infographic-p2ptm/penyakit-gangguan-metabolik/page/2/tips-pembentukan-tulang-kuat-pada-anak-anak

http://p2ptm.kemkes.go.id/infographic-p2ptm/penyakit-gangguan-metabolik/pembentukan-tulang-sejak-dini

https://www.haibunda.com/parenting/20181019185931-61-27189/manfaat-aktivitas-fisik-untuk-pertumbuhan-tulang-anak


Osteomalacia.jpg

 

“Tulang Lunak” atau Osteomalacia adalah kondisi dimana tulang tidak dapat mengeras akibat kurangnya vitamin D, fosfor, atau kalsium.  Akibatnya tulang rawan bengkok dan beresiko mudah patah. Gejala umum dari Osteomalacia adalah nyeri pada tulang dan pinggul, juga kelemahan otot sehingga menyebabkan kesulitan berjalan, serta mudah lelah.

Osteoporosis dan Osteomalacia memiliki gejala yang hampir mirip, yaitu tulang rapuh. Osteoporosis terjadi akibat menurunnya massa tulang, sehingga tulang menjadi keropos setelah tulang tumbuh sempurna. Sedangkan Osteomalacia terjadi karena ketidaksempurnaan pembentukan tulang, sehingga tulang tidak mengeras.

Osteomalacia terjadi karena beberapa faktor. Faktor yang paling berpengaruh adalah kekurangan asupan vitamin D yang berfungsi untuk menjaga kesehatan tulang. Mengalami gangguan pencernaan sehingga nutrisi tidak terserap maksimal, kondisi genetik langka juga dapat menyebabkan Osteomalacia.

Ada beberapa cara untuk mendeteksi gangguan Osteomalacia, antara lain:

  • Sinar X
    Pemindaian dengan Sinar-X dilakukan untuk memeriksa apakah ada keretakan pada tulang yang menjadi ciri dari Osteomalacia
  • Tes Urine dan Test Darah
    pemersiksaan ini bertujuan untuk memeriksa kandungan vitamin D dalam tubuh, sebab Osteomalacia terjadi karena kurangnya asupan vitamin D
  • Pemeriksaan Kepadatan Tulang
    Pemindaian kepadatan tulang untuk mengevaluasi jumlah kalsium dan mineral yang ada pada tulang
  • Biopsi
    Pemeriksaan laboratorium dengan mengambil contoh jaringan tulang.

Bagi penderita Osteomalacia dapat mengkonsumi suplemen vitamin D, kalsium atau fosfat, tergantung pada kasus masing-masing. Misalnya, pasien dengan malabsorpsi usus (usus tidak dapat menyerap nutrisi atau vitamin dengan benar) mungkin perlu mengonsumsi vitamin D dan kalsium dalam jumlah yang lebih besar.

Kemudian ditambah dengan berjemur selama 10 – 15 menit. Waktu efektif berjemur bisa dimulai sekitar pukul 06.00 sampai dengan 08.00. Sinar matahari cukup kuat untuk menembus pakaian, jadi pastikan seluruh tubuh mendapat cukup paparan sinar matahari untuk merangsang pembentukan Vitamin D.

Ada juga beberapa perawatan lain yang dapat dilakukan untuk meredakan atau memperbaiki gejala Osteomalacia, yaitu:

  1. Korset
    menggunakan korset dapat menyangga tulang dan dapat mengurangi resiko ketidakteraturan tulang
  2. Pembedahan
    Untuk kasus yang parah, pembedahan atau operasi dapat memperbaiki kelainan bentuk tulang akibat Osteomalacia

Segera konsultasikan kepada dokter spesialis orthopedi bila menemui gejala-gejala Osteomalacia. Untuk meningkatkan peluang kesembuhan dan terhindar dari komplikasi berbahaya.

 

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118

 

Reference:

https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/osteomalacia/symptoms-causes/syc-20355514
https://medlineplus.gov/vitaminddeficiency.html
https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/13017-osteomalacia

 


JAGA-INTENSITAS-JANGAN-OLAHRAGA-BERLEBIHAN.jpg

 

Masa pandemi Covid-19 menuntut masyarakat untuk semakin sadar akan pentingnya melakukan aktivitas fisik. Olahraga menjadi salah satu aktivitas fisik yang lambat laun bergeser menjadi sebuah gaya hidup tersendiri.

Banyak manfaat Kesehatan fisik dan mental dari melakukan olahraga yang cukup. Saat berolahraga tubuh melepaskan hormone serotonin (dikenal sebagai hormone “bahagia”) yang dapat membantu meningkatkan suasana hati.

Tidak hanya baik untuk Kesehatan jantung karena dapat meningkatkan metabolisme. Dengan olahraga teratur, secara fisik akan cenderung memiliki tulang, otot dan persendian yang kuat. Berolahraga juga dapat menjaga berat badan lebih baik dan mengurangi resiko osteoporosis.

Banyak hal-hal positif yang diperoleh dari berolahraga, namun perlu dicatat bahwa olahraga sebaiknya tidak berlebihan. Terlalu memaksakan tubuh hingga ekstrim bisa menjadi hal yang buruk. Terutama untuk Kesehatan jantung. Aktivitas fisik tetap harus dijalani, namun tubuh juga harus diperhatikan.

 

Kapan Olahraga Dianggap Berlebihan?

Sampai saat ini belum ada kriteria yang pasti mengenai definisi olahraga yang berlebihan, karena kondisi tubuh setiap orang berbeda. Namun pada umumnya bila tubuh mulai merasa nyeri, sesak nafas, pusing dan keluar keringat berlebihan, sebaiknya segera berhenti.

Menekan batas kekuatan tubuh juga dapat menimbulkan beberapa resiko gangguan Kesehatan, seperti:

  • Mudah lelah, sehingga mengganggu aktivitas sehari-hari
  • Sulit berkonsentrasi, karena suasana hati yang berubah-ubah
  • Sering cedera, karena terlalu memaksakan tubuh
  • Gangguan tidur hingga mengalami kecemasan
  • Berkurangnya imunitas, sehingga mudah sakit
  • Jantung berdetak kencang meski tidak berolahraga

Selain dampak pada fisik yang tidak baik, olahraga melebihi kapasitas diri dapat menyebabkan seseorang menjadi kecanduan olahraga atau Sindrom overtraining. Hal ini dapat ditandai dengan rasa cemas yang tinggi bila tidak berolahraga. Memaksakan tubuh walau kondisi badan sedang tidak prima.

 

Efek Sindrom Overtraining

Olahraga yang berlebihan dapat membuat jantung menjadi stress. Terlalu banyak melakukan Latihan dengan volume yang sangat tinggi tanpa memperhatikan beban tubuh beresiko meningkatkan penyakit kardiovaskular. Peningkatan kadar kalsium yang menumpuk di arteri menghambat aliran darah ke jantung dan bisa menjadi penanda awal penyakit jantung koroner. Kondisi ini merupakan penyebab utama penyakit dan kematian, umumnya menyebabkan nyeri dada, sesak napas, atau serangan jantung.

 

Yang Harus Dilakukan Bila Olahraga Berlebihan

Tubuh memiliki alarm yang selalu “berkomunikasi” dengan kita. Bila tubuh sudah mengirimkan sinyal seperti nafas tersengal sebaiknya berhenti. Jangan memaksakan daya tahan tubuh. Berhenti sejenak dapat membuat tubuh Kembali bugar.

Lalu konsumsi air mineral dan makanan yang bernutrisi seperti buah-buahan dan sayuran. Hindari mengkonsumsi makanan cepat saji, karena tidak sehat untuk tubuh.

Istirahat dengan cukup agar tubuh Kembali pulih dan berenergi. Sebab aktifitas olahraga yang direkomendasikan sangat tergantung pada faktor usia dan kesehatan saat ini. Rata-rata pada orang dewasa setidaknya melakukan 150 menit olahraga intensitas sedang dalam seminggu, seperti berjalan kaki, hiking atau bersepeda santai. Jika ingin meningkat intensitas setidaknya 75 menit dalam seminggu seperti jogging atau berenang.

Bila intensitas masih ingin ditingkatkan sebaiknya konsultasikan dengan dokter spesialis jantung. Dokter akan melakukan pemeriksaan untuk mengetahui seberapa besar tekanan yang dapat ditanggung oleh jantung. Sehingga manfaat olahraga akan dirasakan oleh tubuh.

 

Ronald Torang M.P, Sp.JP
Jadwal Praktik
Rabu: 15.30- 17.30

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118

 

Referensi

https://www.healthline.com/health/exercise-addiction

https://www.healthline.com/health-news/can-exercising-too-much-cause-heart-health-problems#1

https://www.medicalnewstoday.com/articles/184130.php

 


knee-pain-hero-1200x463.jpg

Pada pembahasan sebelumnya tentang “Nyeri lutut? Awas Pengapuran Sendi” kita sudah membahas tentang apa itu osteoarthritis, siapa yang berisiko mengalami dan bagaimana penanganannya mulai dari konsumsi anti nteri dan nutrisi tulang sampai dengan Tindakan operasi ganti sendi.

Lalu Kapan Operasi itu perlu dilakukan?

Osteoarthritis (pengapuran sendi) merupakan suatu keadaan dimana terjadi penipisan tulang rawan atau sendi (aus atau rusak). Pada proses penuaan, seseorang akan mengalami pengapuran pada sendi yang merupakan proses alami tubuh. Umumnya pada usia 50 keatas mulai beresiko terjadi pengapuran sendi. Namun yang harus diwaspadai proses ini juga bisa terjadi lebih cepat.

Tanda awal rasa sakit umumnya terjadi pada saat melakukan gerakan bangkit dari posisi duduk ke posisi berdiri, juga saat sedang berjalan menuruni anak tangga. Berkurang atau hilangnya cairan sendi dapat mengakibatkan fungsi lutut berkurang, lutut menjadi kaku terutama pada pagi hari.

Gangguan nyeri pada lutut ini bila dibiarkan dalam jangka waktu yang lama akan berbahaya. Sebab lutut berfungsi sebagai penyangga dan penahan bobot tubuh. Bila lutut mulai goyah, maka akan berdampak pada aktivitas sehari-hari.

Walaupun nyeri dapat ditangani dengan baik menggunakan obat, fisioterapi dan perubahan gaya hidup. Namun bila nyeri tidak mereda dan semakin menambah keluhan, maka dokter orthopedi akan menyarankan untuk melakukan tindakan bedah dengan penggantian sendi (arthroplasty).

Operasi yang di lakukan adalah mengganti sendi yang rusak dengan sendi baru yang terbuat dari campuran logam yang ringan namun kuat. Dengan pergantian sendi, nyeri yang dirasakan dapat berkurang drastis,dan pasien bisa kembali menjalankan aktivitas sehari-hari tanpa gangguan.

Sebaiknya Jangan Tunda Operasi, Mengapa?

Jika dokter sudah menyarankan untuk menjalani operasi sebaiknya jangan ditunda. Sebab menunda operasi dapat menurunkan kualitas hidup pasien. Beberapa faktor kerugian saat menunda operasi antara lain:

  • Kesulitan Jongkok
    Bila pasien mempunyai hobi berkebun atau aktivitas lain membutuhkan lutut yang menekuk, nyeri pada sendi akan menghambat aktivitas saat menekuk lutut. Selain itu lutut juga akan terasa nyeri saat akan berdiri.
  • Kesulitan Berjalanan
    Lutut merupakan tumpuan tubuh saat berjalan atau melakukan mobilitas. Nyeri akan terasa parah bila lutut terlalu lama menahan berat beban tubuh.
  • Mudah Jatuh
    Nyeri lutut turut mempengaruhi kekuatan kaki untuk menopang. Bila rasa nyeri mulai menjalar, pasien sebaiknya mulai menggunakan alat bantu jalan seperti tongkat. Agar beban tubuh tidak terlalu bertumpu pada lutut.

Apa Saja Jenis Operasi Penggantian Sendi Lutut?

Ada 3 jenis operasi yang dilakukan untuk keluhan pada sendi lutut. Dokter orthopedi akan melakukan penilaian terhadap kemampuan gerak, stabilitas dan kekuatan lutut menggunakan X-Ray untuk melihat kerusakan pada lutut. Selanjutnya dokter akan menentukan Tindakan operasi sesuai dengan kondisi pasien, yaitu :

  1. Operasi Ganti Sendi Lutut Total (TKR)
    Operasi lutut ini akan mengganti seluruh bagian sendi lutut. Dokter orthopedi akan mengganti sendi dengan sendi palsu yang terbuat dari logam.
  2. Operasi Ganti Sendi Lutut Parsial (Partial Knee Replacement)
    Operasi ini dilakukan hanya untuk mengganti bagian tulang dan sendi yang mengalami gangguan. Namun tidak menutup kemungkinan dilakukan operasi ulang bila terjadi peradangan.
  3. Operasi Ganti Sendi Lutut Bilateral (TKR Bilateral)
    Bila pasien mengalami peradangan di kedua lututnya, maka prosedur operasi ini dilakukan untuk mengganti kedua lutut diwaktu yang bersamaan.

Berapa lama waktu pemulihan pasca Operasi?

Rata-rata setelah menjalani operasi, pasien diperbolehkan pulang setelah 3-7 hari perawatan dirumah sakit. Tergantung pada usia, berat badan, tingkat aktivitas fisik, ukuran dan bentuk lutut, serta kesehatan pasien secara menyeluruh.

Selama beberapa minggu pasien perlu menggunakan alat bantu berjalan, seperti kruk atau tongkat. Umumnya pasca operasi pasien menunjukan masa pemulihan yang baik, rasa sakit mulai berkurang dan dapat bergerak lebih aktif dari sebelumnya. Namun untuk melakukan aktifitas berat seperti berolahraga sebaiknya berkonsultasi terlebih dulu pada dokter.

Keuntungan operasi penggantian sendi akan memungkinkan pasien untuk dapat beraktivitas dengan normal. Seperti tidak lagi ada rasa nyeri saat menaiki tangga, tidak perlu mengkonsumsi obat-obatan penghilang nyeri dan meningkatkan kualitas tidur.

RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya telah berpengalaman menangani penggantian sendi lutut selama 11 Tahun. Dalam pelaksanaanya, operasi dilakukan dengan metode One Block Cutting System yang memiliki kelebihan dalam kecepatan dan keamanan, serta ditunjang oleh dokter orthopedi yang telah berpengalaman. Sehingga penderita pasien dapat bergerak lebih leluasa pasca operasi.

 

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118

 


CTS.jpg

 

Pernahkah Anda merasakan nyeri atau kesemutan pada area tangan ketika sedang bekerja di depan computer? Jangan abaikan, bisa jadi itu merupakan gejala awal Carpal Tunel Syndrome (CTS)

Carpal tunnel syndrome (CTS) adalah kondisi tangan mengalami sensasi kesemutan, mati rasa, nyeri atau lemah. Kondisi ini terjadi akibat saraf di dalam lorong pergelangan tangan sedang tertekan. Saraf tersebut adalah saraf yang mengontrol gerakan jari. Tekanan pada saraf tersebut menyebabkan ketidaknyaman pada tangan, sensasi ini dapat menjalar dari pergelangan tangan sampai ke lengan.

Gejala CTS bervariasi, umumnya seiring berjalannya waktu terjadi mati rasa pada pergelangan tangan. Cengkraman tangan menjadi lemah, menyebabkan sulit melakukan gerakan-gerakan sederhana seperti memegang benda-benda kecil, memegang buku, menulis atau mengetik pada computer. Untuk para pekerja membuat gerakan sama dengan lengan, tangan, atau pergelangan tangan secara berulang-ulang dapat meningkatkan factor resiko CTS. Seperti pekerja yang menggunakan computer, penjahit, musisi dan mekanik. Hobi seperti berkebun dan bermain golf juga dapat meningkatkan resiko.

Untuk pekerja jika dirasa sudah terlalu banyak melakukan gerakan yang sama berulang-ulang, sebaiknya istirahatkan tangan dan sempatkan melakukan peregangan otot disela-sela aktivitas. Contoh sederhana gerakan peregangan otot;

·  Angkat satu lengan sejajar bahu

·  Tekuk pergelangan tangan ke belakang (seperti membuat tanda “STOP”)

·  Gunakan tangan lainnya untuk menarik telapak ke belakang sampai lengan merasakan tarikan dibagian bawah

·  Tahan selama 15 detikLakukan bergantian dengan tangan yang lain selama 5 kali untuk mengurangi ketegangan otot-otot tendon di sekitar tangan

CTS tidak memerlukan pengobatan khusus, karena bisa sembuh dengan sendirinya dalam waktu beberapa bulan. Namun tidak menutup kemungkinan juga CTS perlu diobati karena sering kambuh dan menganggu aktivitas.

Diagnosis CTS bisa dilakukan melalui pemeriksaan penunjang dengan Foto X-Ray, USG, EMG-NCV dan Laboratorium. Bila CTS diketahui lebih awal, pengobatan non bedah bisa dilakukan untuk mengurangi rasa sakit.  Ada beberapa cara yang untuk mengurangi rasa sakit yang disebabkan karena efek CTS, seperti:

  • Menggunakan Wrist Support (Penyangga Pergelangan Tangan)
    Tujuan penggunaan Wrist Support adalah menempatkan pergelangan tangan agar tidak menekuk dan selalu berada di posisi yang lurus.
  • Mengkonsumsi Obat Antiinflamasi Nonsteroid
    Bila CTS dirasa mulai mengganggu dan terasa sakit, mengkonsumsi Ibuprofen dapat membantu mengurangi rasa sakit dalam jangka pendek. Atau bisa juga dengan mengkomsi obat kortikosteroid unutk mengurangi peradangan dan pembengkakan.

Apabila gejala CTS sudah terlalu parah. Pengobatan dilakukan dengan cara operasi. Tujuan dari operasi  ini adalah memotong saraf ligamen untuk menghilangkan tekanan pada saraf median. Ada 2 metode operasi untuk menghilangkan gejala CTS, yaitu:

  • Operasi Terbuka
    Yaitu dengan cara membuat sayatan di telapak tangan diatas carpal tunnel kemudian memotong ligamen untuk membebaskan saraf. Proses penyembuhan ini membutuhkan waktu beberapa bulan.
  • Operasi Endoskopi
    Operasi ini dilakukan dengan memakai kameran kecil (endoskop) untuk melihat bagian dalam carpal tunnel, kemudian ligamen dipotong melalui satu atau dua sayatan kecil di tangan atau pergelangan tangan. Metode ini mampu mempercepat proses penyembuhan.

Segera konsultasikan dengan dokter spesialis orthopedi dan traumatologi apabila mulai merasakan gejala-gejala CTS. Jangan menunda untuk mendapatkan penanganan. Karena CTS yang dibiarkan akan berdampak pada kerusakan saraf.

 

Theri Effendi, Sp. OT (K) Hand, Upper Limb, and Microsurgery
Jadwal Praktik
Senin & Kamis : 17.00 – 19.00

Selasa & Jumat : 15.00 – 17.00

Rabu: 13.00- 15.00

Sabtu : 14.00 – 19.00
Minggu : 11.00 – 14.00

 

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118

 

https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/carpal-tunnel-syndrome/symptoms-causes/syc-20355603

https://www.webmd.com/pain-management/carpal-tunnel/carpal-tunnel-syndrome#1


Popping-Join-thmb.jpg

Sendi merupakan pertemuan antara dua buah tulang yang direkatkan oleh jaringan dan cairan sinovial yang berfungsi untuk menopang pergerakan. Umumnya kita pernah mengalami bunyi “kreek” atau bunyi “retak” pada persendian. Bunyi “retak” ini biasanya terjadi pada buku-buku jari, punggung dan leher pada saat tubuh menekuk atau melenturkan beberapa bagian tubuh.

Bunyi “retak” ini terjadi karena suara udara yang menumpuk dan terperangkap diantara sendi, udara tersebut kemudian dilepaskan saat persendian digunakan dengan cara tertentu seperti membungkuk untuk melakukan peregangan. Bersamaan dengan keluarnya udara, hormon endorphin juga turut dilepaskan. Bahan kimia alami tubuh ini meredakan rasa sakit yang dialami oleh tubuh dan seolah-olah ketegangan menghilang saat udara yang menumpuk pada persendian dilepaskan. Endorfin memacu rasa senang setiap kali sendi seperti pada leher, punggung atau buku-buku jari terdengar bunyi “kreek”.

Bunyi “retak” itu sendiri tidak perlu dikhawatirkan. Namun ada kalanya bunyi “retak” perlu diwaspadai. Terutama bila mengalami kondisi sebagai berikut:

Nyeri Sendi
Nyeri sendi merupakan kondisi munculnya rasa tidak nyaman dan rasa sakit pada setiap bagian sendi. Nyeri sendi biasanya terjadi pada tulang rawan, ligament dan otot. Penyebab dari nyeri sendi dapat berupa infeksi virus, rheumatoid arthritis (peradangan sendi akibat sistem kekebalan tubuh yang menyerang jaringannya sendiri) dan asam urat.

Bursitis
Bursitis adalah peradangan atau pembengkakan kantong cairan, yaitu organ yang letaknya di bawah kulit atau biasanya di atas sendi. Rasa sakit ini cenderung meningkat dengan latihan berat berulang seperti berlari atau menaiki tangga. Rasa sakit bisa disertai dengan suara kisi-kisi di lutut.

Radang  Sendi (Osteoarthritis)
Radang sendi adalah kondisi persendian bengkak dan kaku. Sehingga gerakan pada sendi terbatas dan menyakitkan. Penyebab dari radang sendi ada bermacam-macam, mulai dari asam urat, infeksi, penyakit degeneratif, hingga penyakit autoimun. Radang sendi bisa dialami oleh berbagai golongan usia. Namun paling sering dialami ketika sudah berusia 65 tahun. Radang sendi bila tidak ditangani dengan baik akan menimbulkan beberapa kompilikasi, antara lain gangguan tidur, penurunan produktifitas, kelaianan bentuk dan osteoporosis.

Untuk mencegah resiko berbagai macam gejala persendian, lakukan beberapa langkah mudah berikut.

  1. Jaga berat badan ideal
  2. Aktif bergerak
  3. Berolahraga ringan secara teratur
  4. Banyak konsumsi buah dan sayur

Konsultasikan dengan dokter spesialis orthopedi jika ada rasa sakit, bengkak, atau ketidaknyamanan yang dialami pada area persendian. Penegakan diagnosa oleh dokter dapat dilakukan dengan sinar-X dan pencitraan resonansi magnetik (MRI).

 

Theri Effendi, Sp. OT (K) Hand, Upper Limb, and Microsurgery
Jadwal Praktik

Senin: 17.00 – 19.00
Selasa: 15.00 – 17.00
Rabu: 13.00- 15.00
Kamis: 17.00 – 19.00
Jumat: 15.00 – 17.00
Sabtu : 14.00 – 19.00
Minggu : 11.00 – 14.00

 

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118

 

REFERENCE:

www.healthline.com/health/back-cracking
www.rehaborthopedicmedicine.com/noisy-joints.php


Penanganan-CTEV-1200x800.jpg

Congenital Talipes Wquino Varus (CTEV) atau Club Foot merupakan kelaianan tulang dan sendi kaki yang paling sering dijumpai pada bayi baru lahir, kelaianan ini terjadi karena ada kekakuan tendon yang menghubungkan otot kaki dengan tulang telapak kaki, sehingga tendon memendek dan kaki tertarik kearah dalam. CTEV terjadi pada sekitar 1:1000 kelahiran, hingga kini penyebab CTEV belum diketahui dengan jelas penyebabnya.

Masa kehamilan merupakan fase terpenting dalam pembentukan organ tubuh bayi. Pada masa ini, gejala CTEV dapat diketahui sejak melalui  pemeriksaan USG. Penegakan diagnosis kemudian dapat dipastikan ketika bayi lahir oleh dokter spesialis orthopedic dan traumatology melalui X-Ray pada kaki bayi. Dengan penanganan dini yang tepat, CTEV bisa disembuhkan melalui metode ponseti.

Metode ponseti ada 2 tahap. Tahap pertama pada bayi yang masih berusia 1-2 minggu dokter spesialis orthopedic dan traumatology akan menempatkan kaki bayi ke posisi yang benar, kemudian disangga dengan gips agar tidak goyang dan tetap pada posisi yang tepat. Perbaikan posisi kaki ini akan membutuhkan waktu sekitar 5-6 minggu. Dengan jangka waktu penggantian gips setiap 7 hari.

Pada saat menggunakan gips ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu pastikan rutin mengganti popok agar kotoran bayi tidak bocor kearah gips sehingga gips tetap kering, periksa apakah ada lecet pada kulit disekitar gips dan periksa jari kaki anak tetap tetap terasa hangat.

Tahap ponseti yang kedua adalah pamasangan sepatu khusus (dennis brown shoes) untuk mempertahankan posisi kaki. Sepatu khusus ini terhubung dengan sebuah batang logam, yang berfungsi untuk menjaga posisi kaki tetap kearah luar.

Sepatu khusus ini harus dipakai sepanjang hari selama 3 bulan pertama sejak gips dilepas. Setelah itu pemakaian dapat dilakukan selama 12 jam pada malam hari dan 2-4 jam pada siang hari. Sehingga total pemakaian 14-16 jam dalam sehari sampai anak berusia 3-4 tahun. Kontrol berkala disarankan setiap 4-6 bulan sekali agar dokter orthopedic dan traumatology dapat menilai perubahan-perubahan pada buah hati.

Namun pada beberapa kasus, dokter akan melakukan tindakan operatif. Tindakan operatif ini dilakukan apabila usia anak lebih dari 30 bulan dan telat untuk ditangani atau ketika tindakan non operatif belum membawa hasil yang menggembirakan karena kasus terlalu parah. Tindakan yang akan dilakukan yaitu dengan memanjangkan atau memposisikan ulang tendon dan ligamen untuk memudahkan kaki pindah ke posisi yang lebih baik.

Jadi jangan biarkan masa-masa emas buah hati anda mengalami masalah ini. Jika Anda atau keluarga memiliki masalah ini, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter spesialis orthopedi pediatric  kami untuk mendapatkan penanganan terbaik, mulai dari deteksi dini , penanganan nonoperatif sampai dengan tindakan bedah minimal invasive. Penanganan yang tepat diharapkan dapat mengembalikan struktur anatomi pada kaki anak. Sehingga dapat meningkatkan kualitas aktivitas buah hati.

 

Dr. Anggita Dewi, Sp.OT
Jadwal Praktik
Senin – Jumat : 10.00 – 14.00
Sabtu : 14.00 – 19.00
Minggu : 11.00 – 14.00

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118


Poto-HUT-RSOT-11-1200x763.jpg

Tepat pada tanggal 20 Oktober 2021 genap 11 tahun RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya melayani masyakarat dalam menangani keluhan atau permasalahan tulang dan persendian. Mengusung tema “Spirit To Achieve Beyond The Goals”  RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya mengajak seluruh masyarakat untuk memeriahkan berbagai macam acara yang diadakan.

Rangkaian kegiatan RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya diawali dengan pemotongan tumpeng dan kue secara simbolis oleh Direktur dan Pemegang Saham Rumah Sakit. Dalam kesempatan berbahagia tersebut RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya juga melakukan peresmian Weight Bearing MRI yang merupakan layanan unggulan di RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya.

Selain itu, berbagai perlombaan juga diselenggarakan baik untuk masyarakat umum maupun pegawai internal rumah sakit. Antara lain Photo Competition, Reels Competition dan Jingle Competition. Acara HUT 11 RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya yang dihelat sejak pertengahan bulan Oktober berlangsung meriah.

Puncak dari rangkaian acara HUT 11 RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya dihelat pada tanggal 29 Oktober 2021. Dalam perhelatan tersebut pegawai internal rumah sakit berlomba-lomba menampilkan kreatifitasnya untuk menyemarakan acara dan juga pemberian penghargaan untuk dokter-dokter di RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya, diantaranya:

1 Kelengkapan Asesmen Awal Rawat Inap Dalam 1×24 Jam: dr Therry Effendy Sp.OT
2 Ketepatan Waktu Kedatangan Untuk Operasi (Dokter Bedah): dr. Gede Chandra P. Yudha Sp.OT (K)
3 Pemerhati RSOT Terbaik: Dr. Komang Agung I S, dr., Sp.OT (K) SPINE
4 Ketepatan Waktu Praktek Rawat Jalan: dr. Tanjung Arfaksad Sangkai, Sp.OT
5 Kelengkapan Asesmen Dokter IGD: dr. Julia Kurniawati
6 Ketepatan Waktu Kedatangan Untuk Operasi (Dokter Anestesi): dr. Eko Julianto, Sp.An

Diakhir acara Panitia mengumumkan pemenang lomba yang sebelumnya telah di ikuti oleh para peserta. Diantaranya pemenang Photo Competition, Reels Competition dan Jingle Competition.Acara puncak ini juga sekaligus menutup rangkaian acara HUT Ke 11 RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya.


materi-ES-feed-4-1200x1200.jpg

Hai #SahabatOrtho
Dalam rangka hari ulang tahun Rumah Sakit Orthopedi dan Traumatologi Surabaya yang ke-11, yuk ikuti Lomba Jingle RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya.

Raih kesempatan menjadi pemenang dengan total hadiah uang tunai jutaan rupiah.

Syarat dan Ketentuan :

Setiap peserta yang berpartisipasi wajib mengirimkan data diri melalui email marketing@surabayaorthopedi.com beserta jingle yang telah dibuat dengan format Mp4.

Karya diunggah melalui Youtube dan IG TV dengan caption yang menarik beserta hastag #RSOTSurabaya #jinglecompetition #HUTRSOT #HUT11RSOT #SpiritToAchieveBeyondTheGoals

Periode Lomba :

  • Registrasi : 15 – 25 Oktober 2021
  • Batas Pengumpulan : 25 Oktober 2021
  • Pengumuman : 29 Oktober 2021
  • Sasaran peserta : Umum seluruh Indonesia

Ketentuan Peserta :

  • Peserta wajib follow akun media social RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya
  • Boleh dilakukan secara individua tau kelompok

Kriteria Jingle :

  • Karya bersifat orisinil
  • Durasi maksimal 3 menit
  • Pemenang akan diambil Juara 1, 2, dan 3
  • Jingle yang dinobatkan sebagai pemenang akan menjadi hak milik RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya
  • Keputusan juri bersifat mutlak dan tidak dapat diganggu gugat

Jingle harus memenuhi breakdown nilai RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya

Yaitu : PROESIONAL, INTEGRITAS, DAN ETIKA

Visi : Menjadi Rumah Sakit yang terdepan dalam pelayanan di bidang orthopedic dan trauamatologi

Profesional :

  1. Bertanggung jawab
  2. Inovatif
  3. Kreatif
  4. Optimis

Integritas :

  1. Beriman
  2. Kerjakeras
  3. Jujur
  4. Disiplin
  5. Berkomitmen
  6. Keseimbangan Intelektual

Etika :

  1. Empati
  2. Siap sedia
  3. Sigap
  4. Tanggap
  5. Proaktif
  6. Peduli
  7. Ramah
  8. Mengutamakan keselamatan pasien
  9. Mengutamakan keselamatan petugas
  10. Peduli pada kemananan lingkungan

“Spirit to Achieve Beyond the Goals”

Contact Person :
– Lomba Jingle
085648408333 (Adith)

Salam Sehat
RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya
– Your Bone and Joint Solution –


materi-ES-feed-3-1200x1200.jpg

Hai #SahabatOrtho
Dalam rangka hari ulang tahun Rumah Sakit Orthopedi dan Traumatologi Surabaya yang ke-11, yuk ikuti Lomba Foto RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya.

Raih kesempatan menjadi pemenang dengan total hadiah uang tunai jutaan rupiah.

  1. Lomba dibuka untuk umum
  2. Post feed instagram bertema “Spirit To Achieve Beyond The Goals”
  3. Menggunakan frame khusus (Twibbon) yang telah disiapkan oleh panitia dan dapat diunduh melalui : https://twb.nz/hutsrsot11
  4. Follow dan Tag akun IG @rsotsurabaya tambahkan caption semenarik mungkin
  5. Akun tidak boleh diprivate
  6. Repost postingan ini (poster lomba) di akun kalian, sertakan kometar dan tag 5 teman kalian
  7. Konten foto wajib mematuhi protokol kesehatan menggunakan masker dan menjaga jarak
  8. Penilaian berdasarkan kratifitas dan kesesuaian dengan tema
  9. Keputusan juri mutlak dan tidak dapat diganggu gugat

“Spirit to Achieve Beyond the Goals”

Contact Person :
– Lomba Dance Reels & Foto
083854486535 (Risky)

Salam Sehat
RS Orthopedi dan Traumatologi Surabaya
– Your Bone and Joint Solution –


Copyright by Surabaya Orthopedi 2021

WhatsApp Live Chat