Please wait...



Blog

CLASSIC LIST

DSC00973-1200x675.jpg

Latihan Spesifik dengan Metode Super Schroth,

Datangkan trainer dari Ukraina

Setelah Scoliosis Summer Camp, Juni 2019 lalu, RS Orthopedi dan Traumatologi (RSOT) Surabaya kembali menggelar Scoliosis Super Camp, 19-22 Januari 2020 lalu. Berbeda dengan sebelumnya, Scoliosis Super Camp memberikan materi latihan dengan metode power schroth yang lebih spesifik, yang diharapkan dapat mengoreksi atau memperbaiki kelengkungan pada scoliosis.

SEBAGAI rumah sakit khusus tulang dan traumatologi, RSOT sangat concern terhadap masalah skoliosis. Hal tersebut juga menjadi dasar RSOT menggelar Scoliosis Super Camp, Desember 2019 lalu, setelah tahun lalu juga telah menggelar Scoliosis Summer Camp pada Juli 2019.

Scolisosis Super Camp tahun ini langsung mendatangkan trainer dari Ukraina untuk mengajarkan Teknik latihan Power Schroth. “Metode Schroth sebenarnya sudah berumur 100 tahun. Sudah mengalami berbagai pengembangan dan penyempurnaan, hingga sekarang yang dipakai adalah Power Schroth,” ujar dr. Arhwinda,Sp.KFR. “Power Schroth adalah latihan dengan full power atau kekuatan, melatih otot-otot bekerja dengan maksimal. Latihan ini specific exercise untuk skoliosis dimana bisa mengoreksi atau memperbaiki kelengkungan karena kita menumbuhkan otot yang lemah. Karena prinsipnya, pada skoliosis terjadi imbalances otot atau ototnya tidak seimbang.”

Lebih lanjut dr. Arhwinda menerangkan, pada Scoliosis Super Camp ini, latihan ditekankan pasa satu sisi yang kurang berkembang, sehingga nantinya diharapkan ototnya bisa balance atau seimbang. Latihan Power Schroth ini juga sangat penting untuk membantu pernafasan. Karena pada skoliosis, menjaga kapasitas paru tetap bagus sampai lanjut usia adalah hal yang sangat penting dan sangat ditekankan.

“Karena penderita skoliosis ini umumnya akan merasakan gangguan pada pernafasan. Jadi kalau tidak punya pola nafas yang betul, masa tuanya akan terganggu. Kalau masih anak-anak mungkin belum terasa,” ungkapnya.

Dalam Scoliosis Super Camp ini, setiap peserta di screening terlebih dahulu untuk memastikan kondisi masing-masing. Tidak hanya dari hasil rontgen, tapi juga betul-betul mencermati dari klinis fisik peserta. Dari situ, trainer Scoliosis Super Camp akan menentukan materi latihan untuk masing-masing peserta. “Jadi satu per satu peserta akan mendapatkan latihan yang spesifik dan berbeda-beda,” ujar dr. Arhwinda.

Ditambahkan bagian Pemasaran RSOT Scoliosis Super Camp 2020 ini diikuti oleh puluhan peserta yang dibagi dalam dua sesi latihan, yakni sesi pagi dan sore. Pesertanya berasal dari berbagai kota di Indonesia dengan rentang umur mulai 10 tahun hingga 70 tahunan. Peserta manula bisa mengikuti pelatohan ini, asal masih bisa mandiri, dan tidak menggunakan alat bantu gerak.

Salah satu peserta yang mengikuti Scoliosis Super Camp adalah Eliana 13 tahun, yang berasal dari Semarang. Eliana juga sempat mengikuti Scoliosis Super Camp tahun lalu. “Saya ikut Scoliosis Super Camp setelah direkomendasikan oleh dokter yang menangani Eliana,” ujar Renny, ibunda dari Eliana.

Diceritakan oleh Renny, dirinya baru mengetahui bahwa Eliana menderita skoliosis ketika Eliana berada di kelas dua SD. Saat berkonsultasi dengan dokter, Eliana disarankan untuk melakukan terapi dan melakukan olahraga renang. “Tapi makin lama derajat skoliosisnya semakin besar. Sampai pernah ikut chiropractic, tapi kok ngeri juga karena pernah ada kasus yang sampai meninggal. Akhirnya berhenti,” kenang Renny. “Juga pernah mau pakai brace yang flesibel. Sudah periksa, katanya disuruh balik setahun lagi, sembari kumpulin uang karena harganya lumayan mahal. Sekitar 28juta. Tahun depannya kita balik lagi, ternyata sudah nggak bisa dipasang brace itu, karena derajatnya semakin  bertambah. Katanya jalan satu-satunya adalah operasi. Namanya orang tua, saya nggak tega. Kami tempuh jalan lainnya, mulai ikut yoga skoliosis, dan lainnya. Tapi tidak cukup membantu.”

Renny dan Eliana akhirnya kembali ke dokter semula dengan harapan dapat tetap dibuatkan brace , seperti rencana awal. “Akhirnya bisa dibuatkan, dan sampai sekarang, Eliana sudah enam bulan ini memakai brace, dan memang perbaikannya nampak.

Keikutsertaan dalam Scoliosis Summer Camp dan Scoliosis Super Camp adalah usaha Renny dan Eliana untuk memaksimalkan perawatan skoliosis Eliana. “Tadinya nggak mau ikut karena kita pikir paling sama aja, paling gerakannya nambah sedikit-sedikit. Tapi dapat informasi kalau ada gerakan baru untuk skoliosis yang derajatnya besar. Jadi akhirnya memutuskan ikut,” terang Renny.

Peserta lain yang juga ikut dalam Scoliosis Super Camp adalah Wahyu Mujayanti, 47tahun, asal Madiun. Ini merupakan pelatihan skoliosis pertama yang diikuti Wahyu. “Saya ikut Scoliosis Super Camp ini direkomendasikan oleh dokter rehab medik saya di Madiun. Menurut Wahyu, acara Scoliosis Super Camp ini sangat bagus dan membantunya mengatasi masalah pernafasan yang sering dialaminya. “Karena pelatihan yang pernah saya ikuti lebih focus ke skoliosisnya. Sementara saya selama ini sering agak sesak,” ujar karyawati sebuah bank ini.

 


Duduk-benar-1200x1800.jpg

BAGAIMANA POSTUR YANG BAIK UNTUK PUNGGUNG?

POSTUR TUBUH SAAT BERDIRI

Perhatikan hal-hal di bawah ini ketika berdiri :

  • Posisi tubuh tegak
  • Tarik bahu dan perut kearah belakang (jangan berlebihan seperti posisi tegap khas tentara, karena itu bisa menyebabkan gangguan kelengkungan tulang belakang dan kelelahan pada otot)
  • Biarkan tangan menggantung secara alami di sisi tubuh
  • Beri jarak antara kaki kiri dan kanan, kurang lebih selebar bahu

Menjaga kesehatan tulang belakang sangat penting, karena tulang belakang merupakan salah satu struktur utama penopang tubuh. Tulang belakang bisa mengalami beberapa kelainan, seperti scoliosis, kifosis, maupun lordosis. Dari beberapa kelainan tulang belakang itu, ada yang disebabkan karena kelainan genetik, tapi ada juga yang disebabkan karena postur tubuh yang salah. Ya, postur tubuh yang tidak tepat dapat menimbulkan berbagai keluhan. Mulai dari nyeri punggung, sakit leher, dan nyeri bahu. Hal ini berdampak pada kelenturan dan keseimbangan tubuh, serta mempengaruhi proses pernapasan dan pencrnaan. Inilah sebabnya, kita harus menjaga agar postur tubuh selalu dalam posisi yang tepat, agar kesehatan tulang belakang selalu dalam posisi yang tepat, agar kesehatan tulang belakang selalu terjaga.

POSTUR TUBUH SAAT DUDUK

  • Usahakan duduk dengan posisi bokong di bagian paling belakang kursi, karena itu dapat menyangga area punggung dengan baik. Jika diperlukan, anda bisa menyokong area punggung bagian bawah dengan meletakkan bantal kecil.
  • Dekatkan siku dengan tubuh.
  • Hindari menyilangkan kaki, kedua telapak kaki sebaiknya menapak lantai.
  • Atur ketinggian kursi, sehingga sendi pada lutut membentuk siku-siku (90°)
  • Saat duduk di depan komputer, pastikan layar monitor sejajar dengan lengan. Perhatikan juga jarak pandang antara layer dan mata.
  • Saat menyetir, atur posisi kursi mendekat pada kemudi, sehingga lutut tetap menekuk, tetapi kaki dapat mencapai pedal.

POSTUR TUBUH SAAT TIDUR

Tanpa disadari, tidur menghabiskan sepertiga waktu seseorang dalam sehari. Oleh karena itu, posisi tidur yang baik juga tak kalah penting. Perhatikan hal-hal ini :

  • Pastikan bantal berada di bawah kepala, bukan di bawah bahu. Ketebalan bantal juga harus diperhatikan agar kepala tetap berada pada posisi normal.
  • Bisa juga tidur menyamping dengan lutut sedikit ditekuk, tetapi jangan sampai posisi lutut menempel perut. Posisi tersebut bisa menyebabkan nyeri punggung.
  • Hindari posisi tengkurap.
  • Pilih Kasur yang dapat menopang berat badan dengan baik, tidak perlu yang terlalu keras dan jangan yang terlalu empuk.

 

POSTUR TUBUH SAAT MENGANGKAT BENDA

Ada beberapa teknik yang digunakan dalam mengangkat dan membawa suatu benda yang dapat melindungi punggung anda dan dapat mencegah cedera.

  • Hindari membungkuk setinggi pinggang ketika mengambil sesuatu. Hal ini dapat menciptakan ketegangan pada punggung dan memperbesar resiko cedera.
  • Kaki anda memisah, dengan satu kaki sedikit ke depan dari kaki yang lain. Ini memberikan basis penyangga yang lebar, lebih stabil, lebih bertenaga, dan lebih kuat.
  • Tekuk lutut anda dan berjongkok, jaga punggung anda tetap lurus dan kepala anda juga lurus selama mengangkat. Posisi ini memberikan kekuatan yang lebih untuk otot-otot tungkai dan menjaga keseimbangan punggung anda.

cover-bentuk-punggung.jpg

Kelainan bentuk tulang belakang pada anak bisa terjadi pada berbagai tahap perkembangan,semasa bayi,ataupun di masa balita dan kanak-kanak. Bagaimana cara mendeteksi secara dini kelainan bentuk punggung buah hati kita?

3 kelainan bentuk tulang belakang pada anak yang wajib dikenal oleh orang tua :

  1. Kifosis

Kifosis adalah kelainan bentuk tulang belakang di mana tulang belakang bagian atas membungkuk lebih dari 40 derajat. Dari samping, orangtua akan bisa mengamati bahwa punggung anak terlihat bungkuk/sangkuk (Bahasa Jawa). Selain karena bawaan lahir, kifosis pada balita bisa terjadi karena berbagai sebab seperti :

  • Masalah metabolic
  • Kondisi neuromuscular
  • Brittle bone disease, kondisi yang membuat tulang sangat mudah patah.
  • Penyakit
  • Tumor tulang belakang
  • Infeksi TBC tulang belakang

Kebiasaan duduk sambil membungkuk saat belajar atau bermain gawai juga dapat membuat postur tubuh anak berubah menjadi sangkuk (kifosis postural). Kifosis pada balita bisa dikenali dari gejala seperti, kepala cenderung lebih condong ke depan dibanding bagian tubuh kita, bagian belakang atas terlihat lebih menonjol.

 

  1. Hiperlordosis

Hiperlordosis atau swayback adalah kelainan bentuk tulang belakang pada anak dimana area bawah tulang belakang melengkung ke arah dalam secara berlebihan. Penyebabnya antara lain :

  • Kelainan neuromuscular, misal cerebral palsy.
  • Achondroplasia : Gangguan pertumbuhan tulang.
  • Discitis : Peradangan pada ruang di antara tulang belakang akibat infeksi.
  • Trauma

 

3. Scoliosis

Scoliosis adalah kelainan bentuk tulang belakang pada anak yang melengkung ke samping seperti huruf C atau S, dengan sudut lebih dari 10 derajat (pengukuran derajat pada xray tulang belakang)

 

Penyebab :

Sebagian kecil kasus scoliosis disebabkan oleh cerebral palsy atau distrofi otot, tapi mayoritas lainnya tidak diketahui secara pasti penyebabnya (idiopatik). Scoliosis juga disebabkan, karena cacat bawaan lahir dimana ruas-ruas tulang belakang tidak tumbuh sempurna.

 

Gejala umum scoliosis pada balita dan anak di antaranya adalah :

  • Bahu miring dan tidak sejajar, dengan satu tulang belikat terlihat lebih menonjol.
  • Rusuk yang terlihat lebih menonjol pada satu sisi.
  • Tinggi dan posisi pinggul yang tidak sejajar.
  • Besar payudara tidak sama.

 

Faktor resiko apa saja yang harus diwaspadai :

  • Usia puber, Anak perempuan usia 8-13 tahun, anak laki-laki usia 9-14 tahun. Rentang usia ini adalah masa dimana anak mengalami percepatan pertumbuhan tinggi badan yang pesat. Oleh karena itu skrining scoliosis di sekolah-sekolah dilakukan untuk kelompok usia ini, tujuannya dalah mendeteksi adanya gejala idiopatic adolescent scoliosis sedini mungkin.
  • Scoliosis lebih banyak terjadi pada anak perempuan.
  • Riwayat keluarga : ibu, nenek juga penderita scoliosis. Bakat menderita scoliosis bisa diturunkan di keluarga. Meskipun demikian, belum tentu bakat tersebut diturunkan ke semua anak dalam satu keluarga. Scoliosis juga bisa terjadi walau tidak ada riwayat penyakit yang sama pada keluarga.

 

Kelainan bentuk tulang belakang pada balita dan anak bisa ditangani dengan latihan postur,pemakaian brace, atau prosedur operasi, tergantung dengan tingkat keparahannya. Makin cepat mendapat penanganan, biasanya hasilnya akan makin baik.

 

Apa yang bisa terjadi bila tidak mendapat penanganan yang tepat :

  1. Anak mudah mengeluh sakit punggung. Keluhan sakit akan makin meningkat seiring pertambahan usia.
  2. Scoliosis berat dapat menyebabkan anak mudah sesak saat beraktifitas. Fungsi paru terganggu.
  3. Tidak percaya diri karena diolok-olok teman.

 

4 HAL YANG BISA DILAKUKAN ORANGTUA :

K : Kembangkan kebiasaan duduk yang baik. Batasi pemakaian gawai.

A : Ajak anak berolahraga diluar ruangan. Belajar renang akan sangat membantu mengubah postur tubuh.

K : Kenali sejak dini tanda dan gejala kelainan bentuk punggung.

I  : Ikuti saran dan petunjuk dokter bila anak telah mendapatkan pemeriksaan


SCOLIOSIS-1.jpeg

Skoliosis merupakan suatu kondisi dimana tulang belakang mengalami pembengkokan ke samping kanan/kiri yang melibihi 10˚. Skoliosis jarang sekali disadari oleh penderitanya, hal ini dikarenakan apabila sudut kemiringan tulang belakang tidak terlalu parah, maka penderita tidak akan merasakan keluahan yang berarti.

Skoliosis lebih sering terjadi pada anak – anak sebelum pubertas dengan kisaran usia 10 hingga 16 tahun. Anak laki – laki dan perempuan memiliki risiko yang sama untuk mengidap skoliosis ringan, namun anak perempuan lebih rentan untuk mengalami perburukan gejala sehingga memerlukan penanganan yang memadai.

Sakit yang dialami oleh penderita skoliosis sangat beragam, tergantung dari tingkat derajat kemiringannya. Beberapa penderita skoliosis ada yang mengalami rasa sakit yang menjalar dari tulang belakang ke kaki, pinggul, dan bahkan hingga tangan, terutama saat mereka sedang berjalan atau berdiri. Rasa sakit mereda jika mereka brbaring dengan punggung lurus atau pada salah satu sisi tubuh. Sebagian penderita skoliosis ada juga yang mengalami nyeri punggung secara konstan, bagaimanapun posisi mereka. Selain nyeri punggung penderita skoliosis dengan derajat kemiringan yang parah juga bisa mengalami kesulitan bernapas.

Sebagai satu – satunya rumah sakit khusus tulang dan sendi, RS Orthopedi & Traumatologi Surabaya tergerak untuk meningkatkan kesadaran masyarakat yang dikemas melalui kegiatan Gerakan Masyarakat Sadar Skoliosis.

Sasaran dari kegiatan ini adalah anak usia 9 – 16 tahun. Pada tahun 2018 ada sekitar 1.644 siswa dari tujuh Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Surabaya telah dilakukan skrining skoliosis. Dari hasil skrining didapatkan 7,5% siswa diduga skoliosis (suspect scoliosis). Melalui kegiatan ini diharapkan para orangtua lebih aware terhadap pertumbuhan tulang anak sehingga apabila terdeteksi skoliosis sejak dini dapat ditangani dengan penanganan yang tepat. Selain skrining skoliosis, siswa atau orangtua dan guru juga diberikan edukasi tentang skoliosis. Edukasi tersebut meliputi tentang apa itu penyakit skoliosis, bagaimana tanda dan gejalanya, penyebab, dan cara menanganinya.

#RSOT #rsorthopedisurabaya #orthopedicsurgeon #surabaya #rumahsakittulang #doktertulang #scoliosis #skoliosis #idiopaticscoliosis #tulangpunggungbengkok #operasiskoliosis #skriningskoliosis #scoliosisawarness #komunitasskoliosis #scolioser

skrining skoliosis
skrining skoliosis dengan mengukur pumb line test
skrining skoliosis
skrining skoliosis denngan skoliometer

scoliosis-1200x675.jpg
20/Sep/2021

Jangan sepelekan anak kecil yang berjalan miring atau mempunyai pundak yang asimetris. Karena dua
hal tersebut merupakan gejala awal pembengkokan tulang belakang atau disebut juga skoliosis
.

Mengapa manusia bisa berdiri tegak ?

Hal ini disebabkan karena memiliki tulang belakang. Tugas tulang
belakang sungguh berat yakni menopang dua pertiga dari berat badan dan si sisi lain harus melakukan
banyak gerakan tubuh.

Lantas bagaimana jika tulang penyangga manusia tersebut bengkok?

Skoliosis atau pembengkokan tulang belakang ke arah samping yang melebihi 10 derajat. Scoliosis akan
tampak seperti benjolan (punuk) pada bagian punggung sebelah atas, bawah, kiri, atau kanan. Ciri-ciri
lain tampak ketika penderita berdiri tegak badan akan tampak lebih condong ke satu sisi, kaki panjang
sebelah, dan bahu yang asimetris. Skoliosis dapat menyerang siapa saja, mulai dari anak-anak hingga
dewasa.

Masih banyak orang yang asing dengan penyakit ini. Namun, meskipun terdengar mengerikan, penyakit
skoliosis dapat dicegah agar tidak semakin parah atau semakin bengkok jika dikenali sejak dini.

Penyebab Skoliosis ?

Terdapat tiga penyebab atau faktor pemicu skoliosis, diantaranya genetik yakni terdapat riwayat
skoliosis pada keluarga penderita, kelianan saraf/ otot, serta cidera atau infeksi tulang belakang. Namun,
kejadian yang lebih sering ditemui pada kasus skoliosis adalah faktor idiopatik atau belum diketahui
pasti penyebabnya.

Pengaruh gaya hidup terhadap skoliosis ?

Bagi penderita skoliosis, gaya hidup juga mempengaruhi bertambah parah atau tidaknya pembengkokan
pada tulang belakang. Postur duduk yang kurang baik yakni melengkung dan sering membawa tas berat
di satu sisi akan membuat tulang belakang semakin bengkok.

Yang harus diingat adalah membawa tas yang terlalu berat tidak akan mengakibatkan skoliosis kecuali
bagi anda yang memiliki riwayat keluarga terkena skoliosis.

Penanganan skoliosis ?

Apabila anggota keluarga anda terkena skoliosis, maka sebaiknya anda menemui dokter spesialis
orthopedi, khususnya ahli tulang belakang. Di RS. Orthopedi & Traumatologi (RSOT) Surabaya sendiri
telah menyediakan layanan sub spesialistik khusus tulang belakang.

Sebelum dilakukan penanganan, biasanya dokter di RSOT akan melakukan observasi atau pengamatan
dalam jangka waktu 3-6 bulan untuk mengetahui apakah skloliosis yang dialami penderita termasuk ke
dalam skoliosis progresif atau tulang mengalami bengkok terus-menerus atau tidak.

Setelah observasi barulah diketahui apakah scoliosis tergolong scoliosis ringan atau scoliosis tingkat
berat. Untuk scoliosis ringan maka akan dilakukan penanganan non-bedah yakni dengan physical therapy dan pemasangan brace atau penyangga tulang belakang. Selain itu pasien skoliosis ringan dapat
pula melakukan olahraga berenang agar kondisinya tidak bertambah buruk. Untuk skoliosis tingkat berat
yakni ketika sudut bengkok di atas 40 derajat, maka perlu dilakukan tindakan operasi dengan
pemasangan pen pada tulang belakang guna mengembalikan tulang belakang pada posisi semula.

“RSOT telah melakukan screening ke sekolah-sekolah untuk mendeteksi kelainan tulang belakang secara
dini. Karena biasanya justru orang-orang di sekitar penderita yang memberitahu ada yang berbeda
dengan postur tubuhnya. Untuk itulah sebaiknya para orang tua peka dan memperhatikan pertumbuhan
anaknya serta mengenal ciri-ciri skoliosis agar tidak semakin parah” Ujar dr.Carlos Gracia, Sp.OT.

artikel terkait deteksi dini skoliosis, klik disini.

dr. CarlosGraciaBinti, Sp.OT (K)
dr. CarlosGraciaBinti, Sp.OT (K)

#RSOTSby
#RSOTSurabaya
#RSOrthopedi&Traumatologi
#RSOrthopedi&TraumatologiSurabaya


Copyright by Surabaya Orthopedi 2018

WhatsApp Live Chat