Please wait...



Blog

CLASSIC LIST

Penanganan-CTEV-1200x800.jpg

Congenital Talipes Wquino Varus (CTEV) atau Club Foot merupakan kelaianan tulang dan sendi kaki yang paling sering dijumpai pada bayi baru lahir, kelaianan ini terjadi karena ada kekakuan tendon yang menghubungkan otot kaki dengan tulang telapak kaki, sehingga tendon memendek dan kaki tertarik kearah dalam. CTEV terjadi pada sekitar 1:1000 kelahiran, hingga kini penyebab CTEV belum diketahui dengan jelas penyebabnya.

Masa kehamilan merupakan fase terpenting dalam pembentukan organ tubuh bayi. Pada masa ini, gejala CTEV dapat diketahui sejak melalui  pemeriksaan USG. Penegakan diagnosis kemudian dapat dipastikan ketika bayi lahir oleh dokter spesialis orthopedic dan traumatology melalui X-Ray pada kaki bayi. Dengan penanganan dini yang tepat, CTEV bisa disembuhkan melalui metode ponseti.

Metode ponseti ada 2 tahap. Tahap pertama pada bayi yang masih berusia 1-2 minggu dokter spesialis orthopedic dan traumatology akan menempatkan kaki bayi ke posisi yang benar, kemudian disangga dengan gips agar tidak goyang dan tetap pada posisi yang tepat. Perbaikan posisi kaki ini akan membutuhkan waktu sekitar 5-6 minggu. Dengan jangka waktu penggantian gips setiap 7 hari.

Pada saat menggunakan gips ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu pastikan rutin mengganti popok agar kotoran bayi tidak bocor kearah gips sehingga gips tetap kering, periksa apakah ada lecet pada kulit disekitar gips dan periksa jari kaki anak tetap tetap terasa hangat.

Tahap ponseti yang kedua adalah pamasangan sepatu khusus (dennis brown shoes) untuk mempertahankan posisi kaki. Sepatu khusus ini terhubung dengan sebuah batang logam, yang berfungsi untuk menjaga posisi kaki tetap kearah luar.

Sepatu khusus ini harus dipakai sepanjang hari selama 3 bulan pertama sejak gips dilepas. Setelah itu pemakaian dapat dilakukan selama 12 jam pada malam hari dan 2-4 jam pada siang hari. Sehingga total pemakaian 14-16 jam dalam sehari sampai anak berusia 3-4 tahun. Kontrol berkala disarankan setiap 4-6 bulan sekali agar dokter orthopedic dan traumatology dapat menilai perubahan-perubahan pada buah hati.

Namun pada beberapa kasus, dokter akan melakukan tindakan operatif. Tindakan operatif ini dilakukan apabila usia anak lebih dari 30 bulan dan telat untuk ditangani atau ketika tindakan non operatif belum membawa hasil yang menggembirakan karena kasus terlalu parah. Tindakan yang akan dilakukan yaitu dengan memanjangkan atau memposisikan ulang tendon dan ligamen untuk memudahkan kaki pindah ke posisi yang lebih baik.

Jadi jangan biarkan masa-masa emas buah hati anda mengalami masalah ini. Jika Anda atau keluarga memiliki masalah ini, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter spesialis orthopedi pediatric  kami untuk mendapatkan penanganan terbaik, mulai dari deteksi dini , penanganan nonoperatif sampai dengan tindakan bedah minimal invasive. Penanganan yang tepat diharapkan dapat mengembalikan struktur anatomi pada kaki anak. Sehingga dapat meningkatkan kualitas aktivitas buah hati.

 

Dr. Anggita Dewi, Sp.OT
Jadwal Praktik
Senin – Jumat : 10.00 – 14.00
Sabtu : 14.00 – 19.00
Minggu : 11.00 – 14.00

Informasi Pendaftaran :
RS. ORTHOPEDI & TRAUMATOLOGI SURABAYA
JL. Emerald Mansion TX 10, Citraland – Surabaya
(031) 57431574 / 57431299
IGD : 082337655500 ext 118


Copyright by Surabaya Orthopedi 2021

WhatsApp Live Chat