">DOKTER TULANG ANAK – surabayaorthopedi – Your Bone and Joint Solutions

Please wait...



Blog

CLASSIC LIST

happy-baby-learning-to-walk-with-mother-help_1627-34-9c56348a43ea0b1334b455dc95cfd71a_600xauto.jpg

Salah satu hal yang berkembang dengan salah di masyarakat adalah bahwa ketika anak berjalan dan membentuk huruf O atau X,itu mengindikasikan anak tersebut memiliki kelainan tulang. Siapa sangka, hal tersebut termasuk ke dalam fase tumbuh kembang tulang pada anak-anak. Lantas,apa saja yang dapat disebut kelainan tulang anak dan bagaimana cara mengetahuinya?

Tidak seerti orang dewasa,tulang anak –anak masih masuk ke dalam masa pertumbuhan sehingga memiliki respon tubuh yang berbeda terhadap trauma fisik dan infeksi dibandingkan orang dewasa. Hal tersebut juga turut mempengaruhui deformitas atau perubahan bentuk yang terjadi.

“Karena anak bukan miniature orang dewasa, itulah yang membuat penanganan kelainan muskoloskeletal pada anak berbeda dengan pada orang dewasa,” jelas dr Anggi Dewi Sp.OT. Muskuloskeletal sendiri adalah kelainan pada alat gerak,tulang,sendi,otot dan saraf.

Salah satu kelainan muskuloskeletal yang sering di temui para anak-anak adalah kelainan bawaan bentuk anggota gerak seperti club foot ( kaki bengkok),skoliosis ( perkembangan tulang belakang),dan intoeing (kaki burung merpati).

Club foot terjadi kaki berubah dari posisi yang normal menjadi seperti tongkat golf atau Congenital Talipes  Equino-Varus (CTEV). Club foot terjadi karena congenital dan hingga kini kasus yang banyak ditemukan adalah idiopatik ( belum diketahui penyebabnya). Jika tidak segera ditindak lanjuti,maka penderita club foot akan mengalami kesulitan berjalan,nyeri bahkan disabilitas.

“Club Foot pada bayi baru lahir dapat langsung ditindak lanjuti dan tidak memerlukan tindakan operasi. Kita hanya akan mengoreksi dengan menggunakan gips,itu juga membutuhkan waktu yang lama.”Jelas Dr Anggi Sp.OT. ’’Jika Club Foot  terlambat di tangani maka di perlukan tindakan operasi.”Karena tulangnya sudah tidak dalam fase tumbuh kembang lagi.’’

Selain itu banyak pula yang menyatakan bahwa kaki berbentuk O atau X diakibatkan oleh cara belajar yang salah. Dr Anggi Sp.OT pun menanggapi hal yang berkembang salah di masyarakat tersebut,’’itu merupakan fase kembang tulang dan sendi yang normal pada anak.”

Untuk bayi baru lahir sampai usia 2 tahun, secara normal kakinya berhuruf O,yang secara perlahan akan lurus ketika berumur 2,5 tahun. Kemudian mulai membentuk huruf X pada usia 3-5 Tahun.Pada usia 5 tahun ke atas,barulah sendi membentuk seperti lutu dewasa.

“ Jadi pada orang tua tidak usah cepat cemas apabila anaknya yang baru dapat berjalan membentuk huruf O.’’ujarnya. Ketika telah menginjak 5 tahun ke atas dan sendi lutut berubah, barulah sebaik baiknya diperiksakan kembali pada ahli bedah anak untuk dilakukan evaluasi dan menejemen penanganan.

Hal yang patut digaris bawahi dalam menangani anak adalah bahwa anak- anak tidak selalu dapat mengutarakan keluhan yang dirasakan dan belum bisa menjawab bagaian mana yang dirasa sakit.’’Disinilah orang tua berperan penting. Butuh kesabaran,ketelitan,dan kemampuan berkomunikasi agar anak dapat relaks dan mau diperiksa .’’

Orang tua juga hendaknya memperhatikan cara anak berjalan dan pertumbuhan anak, karena semakin dini kelainan tulang di deteksi maka keberlangsungan hidup anak-anak akan semakin tinggi dan baik.

“Yang paling penting adalah menjaga kesehatan ibu hamil trimester pertama dan kedua,selalu periksa kesehatan,dan bertanya pada ahli apabila ditemukan kelainan.’’pungkas Dr.Anggi.

Kenali Kelaianan Tulang Pada Anak

menyiasati-tumbuh-kembang-anak_m_5552.jpeg

Bagi setiap orang tua,tumbuh kembang sang buah hati selalu menjadi momen yang sangat dinanti. Setiap detail perubahan kemauan kognitif mulai merangkak,berjalan,atau pertumbuhan fisik dari tinggi badan dan berat badan menjadi saat yang membahagiakan. Pertanyaannya,pada umur anak anda sekarang,normalkah tingkat tumbuh kembangnya?

Pada prisipnya, tumbuh kembang anak dapat dibagi menjadi dua,yang pertama adalah ukuran tubuh dan yang kedua adalah yang berkaitan dengan kemampuan kognitif sang anak.

Dari sisi ukuran fisik,kita dapat mrngetahui tumbuh kembang anak dari beberapa parameter, seperti pertumbuhan tinggi dan berat badan,jumlah gigi,lingkar kepala,lingkar dada dan beberapa hal lainnya. Sementara ditilik dari kemampuan koognitif,kita dapat mengukur dari kemampuan merangkak,berjalan,dan beberapa kemampuan lain yang berkaitan dengan saraf motorik lainnya.

“Kita dapat melihat skala perkembangan anak dengan parameter motorik  dasar,motorik halus,personal sosial,dan bahasanya,”ujar dr Haryson Tondy Winoto,MSi.Med.Sp.A ketika di temui majalah Orthocare di ruang prakteknya. “ Misalnya anak umur 3 bulan tapi belum bisa tengkurap. Kita perlu observasi apakah anak tersebut memiliki kelainan pada stuktur tulangnya,terlalu kurus dan gemuk,atau kemungkinan lainnya.”

Lebih lanjut dr Haryson  menjelaskan,pada orang tua hendaknya mengetahui apakah sang buah hati mengalami keterlambatan tumbuh kembang atau tida”jika memang dirasa ada keterlambatan tubuh kembang, misalnya belum bisa berjalan atau tidak bisa berbicara dengan baik dan lancar pada umur-umur yang semestinya sudah bisa,segera konsultasikan ke dokter untuk diagnosa penyebabnya.”tegas dr Haryson.” Kebanyakan orang tua biasanya cenderung menunggu jika mengetahui keterlambatan tumbuh kembang anaknya,atau ada yang mungkin merasa malu untuk mengkonsultasikan. Kalau sudah parah baru di bawa ke dokter.”

Kalau kebanyakan orang tua mengeluhkan keterlambatan tumbuh kembang anak,adakah anak yang tumbuh kembang dan berkembang lebih cepat dari waktunya? Menurut dr.Haryson, hal tersebut bisa saja terjadi. Namun sepanjang tidak mengganggu stuktur orangnya, hal tersebut tidak perlu terlalu di khawatirkan.” Yang menjadi salah satu, misalnya kita ambil contoh yang ekstrim, umur 3 bulan sudah bisa berdiri, itu kan sangat ekstrim. Kita khawatirkan justru stuktur tulangnya belum sempurna sehingga belom bisa menopang berat tubuh. yang di khawatirkan tulangnya akan malah bermasalah dalam waktu panjang.

PENTINGNYA STIMULASI DARI ORANG TUA

Setiap orang tua pasti menginginkan anaknya tunbuh dan berkembang secara sempurna. Untuk itu banyak cara  dilakukan, termasuk salah satunya memberikan berbagai suplemen yang di percaya dapat membantu tumbuh kembang sang buah hati.

Menurut dr.Haryson, memberikan suplemen kepada anak dapat di lakukan sepanjang tidak terlalu berlebihan. Namun, dr Haryson mengingatkan,stimulus yang di berikan oleh orang tua jauh lebih penting di bandingkan dengan memberikan suplemen.

“Stimulasi yang di berikan orang tua sejak dari bayi lahir sangat bermanfaat untuk tumbuh kembang anak. Terumata ASI yang paling bagus untuk bayi, tapi juga mendekatkan hubungan ibu dengan anaknya.’ujarnya. “Bisa juga misalnya dengan pijat bayi yang dapat melatih gerakan motorik  anak.”

Lebih jauh  dr Haryson juga menekankan pentingnya peran orang tua untuk terus mendampingi tumbuh kembang anak. Kesibukan para orang tua dan teknologi kerap menjadi masalah tersediri.

“Dampingi anak saat menonto TV sembari di beri pengertian mengenai acara yang iya tonton akan sangat baik untuk  tumbuh kembangnya. Usahakan anak jangan terlalu sering main game,karena anak membuat emosi anak cenderung tidak stabil dan mudah marah .’’ tutupnya.

Pentingnya Stimulasi Dari Orangtua

Copyright by Surabaya Orthopedi 2018

WhatsApp Live Chat