Please wait...



Blog

CLASSIC LIST

gadget-2.jpg

Memberikan anak waktu bermain dengan gadget terkadang menjadi cara terakhir yang dilakukan orangtua agar anak dapat duduk dengan tenang. Jangan salah, asal dilakukan dengan pengawasan dan pembatasan waktu, ternyata gadget dapat memberikan dampak positif bagi anak-anak. Pengawasan dan pembatasan waktu yang diberikan sangat penting agar anak tidak mengalami keterantungan pada gadget.

Namun, benarkah terlalu sering bermain gadget dapat mengganggu tumbuh kembang pada anak? Penggunaan gadget tanpa pengawasan dan kontrol dari orangtua dikhawatirkan dapat memengaruhi kondisi pertumbuhan balita. Tidak ada salahnya ibu ketahui dampak keseringan main gadget pada pertumbuhan balita serta tips untuk membatasi waktu bermain gadget anak.

Dampak Balita Keseringan Bermain Gadget

Berbagai dampak positif dapat dirasakan anak-anak ketika bermain gadget dalam pengawasan dan disiplin waktu yang diberikan oleh orangtua, seperti meningkatkan kreativitas, menurunkan stres pada anak, menambah pengetahuan, hingga penambahan kosakata yang dimiliki anak-anak. Namun, jika gadget digunakan secara berlebihan, tentunya hal ini dapat memberikan dampak negatif pada buah hati.

Berbagai dampak dapat memengaruhi perkembangan anak yang terlalu sering bermain gadget, seperti:

1.Terlambat Bicara

Umumnya, pada usia 6 bulan bayi sudah mampu untuk mengucapkan beberapa kata dengan vokal yang sama. Namun, terlalu sering bermain gadget dapat menyebabkan anak mengalami speech delay atau terlambat bicara. Anak-anak akan belajar berkomunikasi saat ia berinteraksi dengan orang lain. Saat ia terlalu banyak bermain gadget, tentunya interaksi menjadi berkurang dan anak tidak belajar untuk berkomunikasi dengan baik.

Untuk itu, sangat penting tetap mendampingi anak saat anak bermain gadget. Hal ini dilakukan agar komunikasi dua arah tetap terjalin dan anak dapat belajar berkomunikasi dengan baik.

2.Menghambat Perkembangan Kognitif

Otak bayi akan berkembang sangat cepat setelah ia dilahirkan. Terlalu banyak menghabiskan waktu untuk menggunakan gadget dapat menyebabkan perkembangan kognitif menjadi terhambat. Perkembangan kognitif mengacu pada tahapan kemampuan seorang anak dalam memperoleh makna dan pengetahuan dari pengalaman serta informasi yang ia dapatkan. Perkembangan kognitif meliputi proses mengingat, pemecahan masalah, dan juga pengambilan keputusan. Saat kondisi ini terjadi, biasanya bayi akan mengalami kondisi gangguan mental yang menyebabkan seorang anak sulit memusatkan perhatian serta gangguan pada pendengaran.

3.Terganggunya Hubungan Sosial

Saat balita dan gadget tidak dapat dipisahkan kondisi ini dapat mengganggu kemampuan anak untuk bersosialisasi dengan lingkungan sekitar. Anak akan kesulitan untuk membangun ikatan emosi dengan orangtua atau kerabat dekatnya karena mengalami kecanduan pada gadget.

4.Gangguan pada Perkembangan Fisik

Terlalu sering bermain gadget dapat menyebabkan gangguan pada perkembangan fisik anak. Hal ini disebabkan kurangnya aktivitas yang dilakukan anak. Tidak hanya itu, berbagai gangguan kesehatan juga dapat dialami anak ketika terlalu sering bermain gadget, seperti obesitas dan gangguan pada mata.

Itulah beberapa dampak yang dapat terjadi ketika anak terlalu sering bermain gadget. Oleh karena itu, batasi penggunaan gadget pada anak. Tidak hanya itu, penggunaan gadget pada anak sebaiknya selalu dibawah pengawasan orangtua.

Tips Cegah Penggunaan Gadget Berlebih pada Anak

Ada beberapa cara yang bisa orangtua lakukan untuk menghindari penggunaan gadget yang berlebih pada anak, seperti menghindari penggunaan gadget pada anak saat makan, hindari berikan anak gadget beberapa saat sebelum anak tidur, dan ajak anak untuk beraktivitas fisik di luar ruangan, karena akan meningkatkan endorphin dan berdampak baik pada kesehatan maupun suasana hati Si buah hati.

Tidak hanya itu, sebaiknya orangtua juga membatasi penggunaan gadget saat bersama anak-anak. Dengan begitu, orangtua dapat mengajak anak berkomunikasi sehingga anak dapat menghindari gadget.

 

Sumber:

https://www.liputan6.com/health/read/2137227/awas-gadget-bisa-ganggu-tumbuh-kembang-anak

https://www.halodoc.com/artikel/keseringan-main-gadget-bisa-memengaruhi-pertumbuhan-balita#:~:text=Terlalu%20sering%20bermain%20gadget%20dapat%20menyebabkan%20gangguan%20pada%20perkembangan%20fisik,obesitas%20dan%20gangguan%20pada%20mata.

Speech and Language Kids

 


sindrom-text-neck.jpg

Waspadai Sindrom “Text Neck”

Karena Kecanduan Smartphone

Dilansir dari We Are Social, disebutkan pada awal tahun 2020 ada 338,2 juta masyarakat Indonesia yang memiliki smartphone, dengan 160 juta pengguna aktif media sosial (medsos). Bila dibandingkan dengan tahun 2019, maka pada tahun ini ada peningkatan 10 juta orang indonesia yang aktif di medsos. Pengguna aktif smartphone dan media sosial ini bukan hanya pada kalangan anak muda saja, namun dari remaja hingga usia lanjut (16 hingga 64 tahun).

Fenomena masifnya penggunaan smartphone ini cukup mengkhawatirkan, pasalnya, terdapat fakta lain yang muncul akibat banyaknya pengguna smartphone yang mengakibatkan nyeri atau sakit pada kepala, leher, hingga punggung. Kondisi ini kemudian disebut sindrom Text Neck.

Sindrom Text Neck adalah nyeri di leher, otot leher, dan bahu, bahkan mungkin melibatkan degenerasi tulang, persendian, atau cakram tulang belakang di leher. Hal ini menjadi masalah apabila cedera di sekitar leher terjadi berulang kali akibat penggunaan ponsel dalam jangka waktu yang lama.

Gejala Sindrom Text Neck

  • Leher kaku dan sulit bergerak saat menggerakkan leher
  • Nyeri biasanya di bagian leher bawah dan nyeri terasa tumpul atau tajam seperti ditusuk pada kasus yang sudah berat
  • Nyeri menyebar hingga terasa di bahu dan lengan
  • Kelemahan otot-otot bahu
  • Sakit kepala
  • Nyeri lebih terasa saat leher menunduk
  • Nyeri atau kesemutan, kebas, yang menjalar hingga bahu, lengan, tangan dan/atau jari tangan

Akibat dari Text Neck Syndrome

Bila kondisi ini dibiarkan berlarut-larut, dapat menyebabkan nyeri leher dan punggung yang kronis, baik pada orang dewasa maupun anak-anak. Pada anak-anak, saat mereka memasuki usia 20-30 tahun akan terjadi perubahan degeneratif pada postur tubuh mereka. Kemungkinan mereka akan memiliki postur tubuh bungkuk pada usia yang relative masih muda.

Bukan hanya itu, sindrom ini juga biasa mengganggu kesehatan mereka yang dapat berakibat anak-anak mengkonsumsi obat-obatan lebih banyak atau bahkan menjalani operasi di usia muda. Kondisi text neck yang menahun juga dapat mengakibatkan bantalan antar ruas tulang belakang keluar dari posisi sebelumnya sehingga menekan saraf. Saraf pada leher berfungsi untuk mengatur nafas, jika saraf tersebut rusak, maka kita akan mengalami kesulitan dalam bernafas.

Bagaimana Mengatasi Text Neck Syndrome

  • Batasi Penggunaan Smartphone

Saat postur seseorang berada dalam posisi tegak, maka kepala akan seimbang dengan leher. Namun saat kepala menunduk, maka kondisi kepala dan leher menjadi tidak seimbang.

  • Posisikan Smartphone Sejajar dengan Mata

Bila terpaksa menggunakan smartphone dalam waktu lama, usahakan posisi smartphone sejajar dengan posisi mata. Sebuah studi mengatakan bahwa berat kepala manusia pada posisi netral sekitar 5-6 kg. pada posisi menunduk dengan sudut 15° berat ini bertambah 20 kg, 30 kg pada posisi menunduk 60°. Dapat dibayangkan berapa berat yang harus ditopang oleh leher setiap harinya saat anda menggunakan smartphone dengan kepala menunduk?

  • Istirahat saat Menggunakan Smartphone

Berilah istirahat pada diri anda sekitar 20-30 menit sekali saat sedang menggunakan smartphone. Letakkan smartphone sekitar 2-3 menit untuk memberikan kesempatan kepada leher, punggung, dan bahu agar dapat berelaksasi.

  • Lakukan Peregangan Otot

Tundukkan dan tengadahkan kepala secara bergantian, lalu tekuk ke kanan dan kiri bergantian. Juga lakukan gerakan memutar bahu searah dan berlawanan arah jarum jam secara bergantian. Dengan peregangan ini diharapkan otot dapat kembali normal dan terhindar dari sindrom text neck.

  • Hubungi Dokter

Bila nyeri leher yang anda rasakan masih terus berlanjut maka saatnya untuk mengunjungi dokter. Semakin cepat anda mendapatkan perawatan dari ahlinya, semakin sedikit resiko atau akibat yang dapat terjadi pada kesehatan anda.


Copyright by Surabaya Orthopedi 2018

WhatsApp Live Chat